Pelatihan Cooking Contest Dan Seven Habbit Ala Kemenag RI

cooking contest dunia outbound, outbound kementerin agama, outing, character building, outbound puncak, outbound di bogor

Pelatihan Cooking Contest dan materi Seven Habbit?, apa hubungannya coba?.

Berawal dari kata – kata ketidak puasan beberapa calon peserta dari Kasubag dan Kabag Biro Keuangan dan BMN Kementerian Agama seluruh Indonesia saat di hubungi oleh panitia kegiatan dari Kementerian Agama RI pusat untuk ikut serta dalam kegiatan “outbound” yang katanya hanya begitu – begitu saja,

Maka tim Dunia Outbound merasa tertantang untuk membuat sebuah formula baru yang dirasa sangat dan cukup menantang untuk dilakukan oleh para peserta kegiatan.

Setelah merumuskan bersama – sama, beberapa kali presentasi program. Akhirnya, hari ini 24 – 26 Agustus 2016, berlokasi di Wisma Widjaya Pondok Remaja, Cipayung, tim Dunia Outbound bekerja sama dengan Biro Keuangan & BMN Kementerian Agama RI yang di wakili oleh Bpk. Akmaldiya sebagai pencetus program, melakukan sebuah aktifitas Outbound yang benar – benar berbeda dari biasanya.

Seperti kita ketahui bersama, materi Seven Habbit yang di tulis oleh Stephen Covey merupakan sebuah materi membangun Karakter melalui tujuh kebiasaan efektif yang bisa mengantarkan kita menuju karakter unggulan. Berikut penjabaran Tujuh Kebiasaan Efektif untuk membangun karakter unggulan.

team management, seven habbit, dunia outbound, outbound di puncak, outbound di jakarta, outbound di bogor, outbound training, kementerian agama, outbound kementerianJADILAH PROAKTIF, menjadi kebiasaan efektif pertama yang harus kita biasakan. Hidup kita tidak hanya terjadi begitu saja. Sadar atau enggak, hal itu dirancang oleh kita sendiri. Pilihan hidup adalah milik kita. kita memilih kebahagiaan. Kita memilih kesedihan. Kita memilih ketegasan. Kita memilih ambivalensi. Kita memilih kesuksesan. Kita memilih kegagalan. Kita memilih keberanian. Kita memilih takut.

Jadilah Proaktif berkaitan dengan mengambil tanggung jawab untuk hidup kita. Kita tidak bisa terus menyalahkan segala sesuatu pada orang tua atau orang lain. Orang proaktif sadar bahwa mereka mampu me-respon sesuai keinginannya. Mereka tidak menyalahkan genetika, keadaan, maupun situasi dan kondisi.

Orang reaktif, di sisi lain, sering dipengaruhi oleh lingkungan fisik mereka. Mereka menemukan sumber-sumber eksternal untuk disalahkan atas perilaku mereka. Jika cuaca baik, mereka merasa baik. Jika tidak, hal itu mempengaruhi sikap mereka dan kinerja, sehingga mereka menyalahkan cuaca.

Semua kekuatan eksternal bertindak sebagai stimulus yang kita tanggapi. Antara stimulus dan respon adalah kekuatan terbesar kita memiliki kebebasan untuk memilih respon kita. Salah satu hal paling penting yang bisa kita pilih adalah apa yang Anda katakan. Bahasa kita adalah indikator yang baik tentang bagaimana kita melihat diri sendiri.

Orang proaktif menggunakan bahasa proaktif – Aku bisa, aku akan, aku lebih suka, dll Orang reaktif menggunakan bahasa reaktif – Saya tidak bisa, saya harus, seandainya. Orang reaktif percaya bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas apa yang mereka katakan dan lakukan, karena mereka merasa tidak punya pilihan.

MULAILAH DENGAN TUJUAN AKHIR, merupakan kebiasaan efektif kedua yang harus kita jalankan dan biasakan Apa yang kita inginkan dalam hidup ini? Apa cita-cita kita? Pertanyaan yang mungkin sedikit usang, tetapi cobalah pikirkanlah hal ini sejenak. Apakah saat ini kita sudah seperti yang kita inginkan?. Silahkan jawab dalam hati dengan jujur.

Kadang-kadang orang menemukan diri mereka mencapai kemenangan yang kosong, keberhasilan yang datang dengan mengorbankan hal-hal yang jauh lebih berharga bagi mereka. Jika tangga naik kita tidak bersandar di dinding yang tepat, maka setiap langkah naik yang kita ambil akan membawa kita ke tempat yang salah dan tidak sesuai dengan tujuan akhir kita.

Kebiasaan kedua didasarkan pada imajinasi, kemampuan untuk membayangkan dan merencanakan dalam pikiran kita apa yang kita tidak bisa lihat dengan mata kita. Hal ini didasarkan pada prinsip bahwa segala sesuatu diciptakan dua kali. Ada penciptaan (pertama) mental, dan penciptaan (kedua) fisik. Penciptaan fisik mengikuti mental, seperti membangun berikut dengan cetak birunya.

Jika kita tidak berusaha sadar untuk mem-visualisasi-kan siapa kita dan apa yang kita inginkan dalam hidup, maka kita akan diberdayakan oleh orang lain dan keadaan untuk membentuk kita dan kehidupan kita. Salah satu cara terbaik untuk memasukkan Kebiasaan kedua ke dalam hidup kita adalah untuk mengembangkan Pernyataan Misi Pribadi.

Pernyataan Misi Pribadi adalah salah satu rencana kita untuk mencapai sukses. Menegaskan kembali siapa kita, serta menempatkan tujuan kita dalam fokus. Pernyataan misi akan membuat kita memimpin kehidupan kita sendiri. Kita menciptakan nasib kita sendiri dan mengamankan masa depan yang kita bayangkan.

DAHULUKAN YANG UTAMA,  Kebiasaan pertama mengatakan, “Kita bertanggung jawab dengan apa yang kita perbuat..”. Menjadi proaktif adalah tentang pilihan. Kebiasaan kedua adalah ciptaan pertama, atau mental. Dimulai dengan Akhir dalam Pikiran adalah tentang Visi Hidup.

Kebiasaan Ketiga berkaitan dengan ciptaan kedua, yaitu fisik. Ini terjadi hari demi hari, saat demi saat. Ini berkaitan dengan manajemen waktu.

Kebiasaan Ketiga adalah tentang Manajemen Kehidupan, serta – tujuan hidup kita, nilai-nilai hidup, peran, dan prioritas apa yang menjadi hal utama?. Hal utama adalah hal-hal yang secara pribadi adalah yang paling bernilai tinggi.

Jika kita menempatkan keluarga sebagai hal yang utama, maka kita akan meng-organisir dan mengelola waktu dan peristiwa sesuai dengan prioritas pribadi kita yang didirikan pada Kebiasaan kedua untuk kepentingan keluarga..

cooking contest, dunia outbound, seven habbit, sephen covey, outbound puncak, team building, leadershipBERPIKIR MENANG-MENANG, bertindak adil dan mencapai kepuasan yang sama secara bersama – sama merupakan salah satu ruh paling kuat untuk menjalankan kebiasaan ke empat ini. Berpikir Menang-Menang bukanlah tentang menjadi baik, juga bukan tentang teknik cepat memperbaiki.

Ini adalah kode berbasis karakter untuk interaksi manusia dan kolaborasi sosial. Sebagian besar dari kita belajar untuk meletakkan harga diri kita pada perbandingan dan persaingan. Kita berpikir tentang berhasil sementara orang lain gagal – yaitu, jika saya menang, Anda kehilangan, atau jika Anda menang, saya kalah.

Hidup menjadi sebuah zero-sum game. Hidup laksana kue yang begitu besar dan jika kita mendapatkan potongan besar, ada yang kurang bagi saya, itu tidak adil, dan saya akan memastikan kita tidak mendapatkan lagi. Kita semua main game, tapi berapa banyak yang benar-benar menyenangkan?.

Win-win solution melihat kehidupan sebagai arena kooperatif, bukan yang kompetitif. Menang-menang adalah kerangka pikiran dan hati yang terus-menerus berusaha mencari manfaat bersama dalam semua interaksi manusia. Berarti kesepakatan menang-menang atau solusi yang saling menguntungkan dan memuaskan.

BERUSAHA MEMAHAMI DULU, BARU DIMENGERTI, bayangkan jika sebuah pasangan suami istri yang selama berumah tangga selalu ingin di mengerti. Apakah kira – kira kehidupannya akan berjalan dengan lancar?. Tentu tidak.

Komunikasi adalah keterampilan paling penting dalam hidup. Kita menghabiskan bertahun-tahun untuk belajar bagaimana membaca dan menulis, dan bertahun-tahun belajar bagaimana untuk berbicara. Tapi bagaimana dengan mendengarkan? Pelatihan apa yang telah kita miliki yang memungkinkan kita untuk mendengarkan sehingga kita benar-benar, sangat memahami orang lain? Mungkin tidak ada, kan?. Jika kita seperti kebanyakan orang, kita mungkin pertama-tama harus dipahami, kita ingin pendapat kita didengar.

Dan dalam melakukannya, kita dapat mengabaikan orang lain sepenuhnya, berpura-pura bahwa kita mendengarkan, selektif hanya mendengar bagian-bagian tertentu dari percakapan atau perhatian fokus pada hanya satu dua patah kata, namun melewatkan yang berarti secara keseluruhan.

Jadi mengapa hal ini terjadi?, karena kebanyakan orang mendengarkan pembicaraan orang lain dengan maksud untuk membalas, bukan untuk mengerti. Kita mendengarkan, namun tanpa sadar diri kita mempersiapkan pikiran dengan apa yang akan kita katakan, pertanyaan-pertanyaan yang akan kita akan tanyakan dan lain sebagainya.

Kita membuat filter semua yang kita dengar dari pengalaman hidup yang pernah kita lalui, inilah yang biasanya menjadi kerangka acuan kita. Kita memeriksa apa yang kita dengar berdasarkan otobiografi kita dan melihat bagaimana langkah-langkah mencapainya. Dan akibatnya, kita memutuskan sebelum waktunya apa yang orang lain belum selesai komunikasikan.

“Oh, aku tahu persis bagaimana perasaanmu. Aku merasakan hal yang sama. ” “Aku punya hal yang sama terjadi padaku.” “Biarkan saya memberitahu kamu apa yang saya lakukan dalam situasi yang sama “. Kira – kira seperti itulah biasanya komentar yang akan kita sampaikan.

Karena kita sering mendengarkan autobiograpi kita sendiri, maka kita cenderung untuk menanggapi dengan salah satu dari empat cara berikut ini :

1. Mengevaluasi, Kamu menghakimi dan kemudian setuju atau tidak setuju.

2. Probing, kita mengajukan pertanyaan dari frame kita sendiri sebagai referensi.

3. Advising, kita memberi nasihat, saran, dan solusi untuk masalah berdasarkan pengalaman kita sendiri.

4. Interpreting, kita menganalisis motif orang lain dan perilaku berdasarkan pengalaman kita sendiri.

Dan mungkin kita akan berkata, “Hei, sekarang tunggu, saya hanya berusaha untuk berhubungan dengan cara mengaitkannya pada pengalaman saya sendiri. Apakah itu begitu buruk.?”

Dalam beberapa situasi, tanggapan otobiografi mungkin cocok, seperti ketika orang lain secara khusus meminta bantuan dari sudut pandang Anda atau ketika sudah ada tingkat yang sangat tinggi kepercayaannya dalam berhubungan.

BERSINERGI Untuk sederhananya, sinergi berarti “dua kepala lebih baik daripada satu.”. Sinergi merupakan kebiasaan kerjasama kreatif. Ini adalah kerja tim, keterbukaan pikiran, dan petualangan untuk menemukan solusi baru untuk masalah lama. Tapi itu tidak hanya terjadi pada sendiri. Ini sebuah proses, dan melalui proses itu, orang membawa semua pengalaman pribadi dan keahlian mereka ke meja diskusi. Bersama-sama, mereka dapat menghasilkan hasil yang jauh lebih baik daripada secara individual.

Sinergi memungkinkan kita menemukan bersama-sama hal yang kita sangat kecil kemungkinannya untuk menemukan sendiri. Ini adalah gagasan bahwa keseluruhan lebih besar daripada jumlah bagian-bagian. Satu ditambah satu sama dengan tiga, atau enam, atau enam puluh – terserah mana yang kita inginkan.

Ketika orang mulai berinteraksi bersama-sama secara tulus, dan mereka terbuka untuk mempengaruhi satu sama lain, mereka mulai untuk mendapatkan wawasan baru. Kemampuan menciptakan pendekatan baru meningkat secara eksponensial karena adanya perbedaan. Menghargai perbedaan akan benar-benar mendorong sinergi.

Apakah kita benar-benar menilai perbedaan secara mental, emosional, dan psikologis antar anggota tim?. Atau apakah kita ingin semua orang hanya akan setuju dengan kita sehingga semua bisa atur?.

Banyak orang-orang mengira keseragaman untuk kesatuan; kesamaan untuk kesatuan. Satu kata – sungguh membosankan! Perbedaan harus dilihat sebagai kekuatan, bukan kelemahan. Mereka menambahkan semangat untuk hidup.

MENGASAH GERGAJI Terus berlatih tanpa bosan, adalah prilaku kebiasan ketujuh yang harus kita lakukan. Mengasah gergaji berarti melestarikan dan meningkatkan aset terbesar yang kita miliki – yakni potensi diri kita sendiri!. Ini berarti kita harus memiliki program yang seimbang untuk pembaruan diri dalam empat bidang kehidupan kita, yaitu: fisik, sosial / emosional, mental, dan spiritual.

Berikut adalah beberapa contoh program pembaruan diri yang meliputi empat aspek di atas, adalah :
Fisik : Makan makanan yang bermanfaat, olahraga, dan istirahat
Sosial / Emosional: Membuat hubungan sosial dan bermakna dengan orang lain
Mental : Belajar, membaca, menulis, dan mengajar
Spiritual : Menghabiskan waktu di alam, memperluas spiritual diri melalui musik, seni, doa, atau ibadah

Ketika kita memperbaharui diri sendiri di empat bidang tersebut, secara langsung kita telah menciptakan pertumbuhan dan perubahan dalam hidup kita.

Mengasah gergaji membuat kita selalu segar dan bersemangat sehingga kita dapat terus berlatih Enam kebiasaan lainnya. Kita meningkatkan kemampuan untuk menghasilkan dan menangani tantangan-tantangan di sekitar kita. Tanpa pembaruan ini, tubuh menjadi lemah, pikiran menjadi begitu mekanis, emosi mentah, jiwa tidak peka, dan egois.

Lalu apa hubungannya antara Cooking Contest dan Materi Seven Habbit yang di lakukan oleh Biro Keuangan dan BMN Kementerian Agama RI?.

Sungguh ide yang sangat luar biasa, setelah mempelajari dengan seksama tahap – tahap dari Seven Habbit, maka tim Dunia Outbound mengajukan sebuah formula baru dan di luar kebiasaan pada umumnya, yaitu mengejawantahkan materi Seven Habbit dengan aktifitas Cooking Contest.

Dimana dalam kegiatan Cooking Contest yang berlangsung satu hari ini, peserta akan melewati tahap – tahap kebiasaan pertama sampai terakhir.

Sessi pertama, peserta akan di hadapkan pada beberapa tantangan untuk menjadi kelompok pertama yang berhak masuk dan memilih meja masak bagi kelompoknya. Tantangan yang di berikan tentunya yang sesuai dengan tema Pro aktif sebagai kebiasaan effektif pertama.

Setelah itu, peserta akan melihat langsung meja – meja yang sudah tertata rapi. Di mana dalam setiap meja akan di letakkan beberapa bahan makanan. Kelompok peserta harus berdiskusi dan menentukan kira – kira menu makanan apa yang harus di masak berdasarkan beberapa bahan makanan yang ada di atas meja. Ini yang di sebut Mulailah dengan Tujuan Akhir.

Setelah menentukan menu makanan, perwakilan peserta di persilahkan untuk menuju lokasi pembelanjaan bahan makanan. Saat semua bahan makanan sesuai menu yang di putuskan bersama telah terkumpul, panitia dari tim Dunia Outbound akan memberikan sebuah instruksi baru yang kemungkinan besar akan membuat gaduh suasana.

Seperti apa instruksinya?, yang pasti dalam waktu satu hari ini semua peserta kegiatan Cooking Contest dan Seven Habbit Biro Keuangan dan BMN Kemenag RI akan di buat tertantang untuk memecahkan berbagai macam masalah yang sengaja di ciptakan oleh tim Dunia Outbound.

Tertarik melakukan aktifitas yang sama, silahkan hubungi tim Marketing kami pada nomor yang tertera di kanan atas halaman website ini.

Share This:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *