Pengalaman Seru Bareng Suku Baduy Dalam

anak anak baduy, outbound di baduy

Setelah berkali – kali bolak balik mengunjungi para sahabat di kampung2 Baduy yang ada di Desa Kanekes, Leuwidamar. Kayaknya perjalanan kali ini bener2 yang paling berkesan deh.

Bukan cuma karena melimpahnya duren yang siap di “bantai” sambil menikmati suguhan kopi hitam (Kebayang gak nikmatnya??).
Tapi juga karena ada beberapa kejadian2 seru yang enggak kayak biasanya.

Hari pertama,
Setelah parkir kendaraan di Terminal Ciboleger, langsung trekking ke Kp. Gajeboh. Perjalanan kurang lebih 1 jam waktu tempuh jalan kaki, melewati jalan setapak yang menurun dan menanjak.

Sampe di Gajeboh, langsung mampir ke rumah Kang Musung Baduy, seorang sahabat yang lahir dan besar di kampung ini. Suasana kampung cukup ramai, tampak warga dan beberapa tamu dari luar yg sedang bersenda gurau sambil menikmati buah durian dan kopi hitam.

Eh tapi, lagi asik2nya kongkow, tiba2 suasana kampung berubah jadi gradak gruduk. Seluruh warga terlihat mendadak sibuk. Selidik punya selidik, ternyata, ada berita rombongan Tetua Adat Baduy yang habis rapat di desa mau melintas di Kampung. Gajeboh.

Para Tetua Adat yang gak pernah tertangkap kamera.
Para Tetua Adat yang gak pernah tampil ke permukaan.
Para Tetua Adat dan pasukannya yang kesannya begitu kuat.

Saat mereka lewat di depan muka, suasana mendadak berubah, rasa2nya rada menegangkan kayak ‘gimana gitu.
Kayak lagi liat pasukan suku Maya di film Appocalipse yg sedang berjalan cepat didepan mata!.

Mahal senyum…
Pandangan mata kedepan…
Langkah kaki cepat saling berkejaran, tapi tetap dalam satu barisan.
Keren!…

Selesai para Tetua Adat lewat,
Eeh tiba2 salah seorang sahabat dari Baduy Dalam berbisik…
“Nginep dirumah yuk!, ketemu Pu’un”
“Aih serius?”
Bisa gitu ketemu orang yang punya posisi paling tinggi dalam tatanan kehidupan masyarakat Baduy…

suku baduy, dunia outbound

Kalo tadi para wakilnya aja begitu mengagumkan, gimana yaak rasanya kalo ketemu langsung ama pimpinannya?
Kalo cuma nginep doang di Baduy Dalam sih udah beberapa kali, tapi kalo ketemu Puun?, rasanya emejing banget…

Mastiin beberapa kali, sampe akhirnya dia bilang :
“Bukannya udah dititipin pesan ke Fahmie Azhar Azis dari 4 tahun lalu yaak, kang Iben disuruh berkunjung ke Dalam”
“Inget2, iyak juga yaaak…
Rasanya dulu pernah ada yg sampein kabar, ane di tungguin di Cibeo.

Jadi deh, jam 4 sore turun ke Ciboleger
Harusnya balik ke Jakarta, eeh rubah haluan malah gaspol kendaraan langsung ke Cijahe.
Untung punya istri yang pengertian banget dan bisa di ajak cincay..hihihi

dunia outbound bogor, suku baduyOh iya, sengaja muter lewat Cijahe, krn kalo lewat Gajeboh lanjut Cipaler dan langsung ke Cibeo, tanjakan Tembayangnya sadis banget, tinggi panjang dan sangat menyebalkan….hahahahaa.

Sampe di Cijahe jam 7 malam. Sohib Baduy Dalam yang tadi kongkow di Gajeboh, udah nungguin dari jam 4 sore.
Edun, cepet banget jalan kakinya.

Istirahat sebentar, lagi2 kopi hitam jadi andalan…
Selesai ngupi2 dan bercengkrama dengan penduduk sekitar, langsung deh berangkat menuju Baduy Dalam.
Dan, jalan malam menyusuri hutan Baduy itu sesuatu banget deh..hihihi.

Sekitar 1 jam menyusuri hutan, sampe deh di Cibeo.
Padahal idealnya, trek ini biasanya di tempuh selama 21/2 jam waktu perjalanan loh.
Koq bisa?
Yaak bisalah, ‘gimana enggak…
Jalan bareng ama orang Baduy Dalam, mau gak mau jadi ikutan ngebut juga…hehehe

Sampe Cibeo, kongkow2 bentar, belah duren dan segelas kopi hitam lagi, langsung lanjut tidur deh.
Dinginnya bener2 luar biasa…

Jam 5 pagi, tiba2 Puun berkunjung, duduk dipojokan, dibawah temaram cahaya lampu pelita.
Aih kesannya gimanaaa gitu, nanya2 kabar, ngasih wejangan dan langsung pergi lagi.

Kayak mimpi!..
Luar biasa deh!…

Enggak sampe disitu doang….
Balik dari Cibeo menuju Cijahe, akhirnya nyoba jalan menyusuri hutan dengan bertelanjang kaki alias nyeker kayak orang Baduy Dalam.
Dan rasanya???
Dahsyaaat!…

Aliran darah kayaknya jadi asik banget…
Refleksi gratisan, kalo kata Non Rima Rime mah…

Akhirnya setelah menempuh perjalanan yang menantang di bawah sinar matahari siang yang gimanaaa gitu plus jalanan yang lebih banyak menanjak panjang2nya, jam 12.15 siang sampe Cijahe lagi deh.

Mampir ke warung warga lagi, istirahat lagi.
Kali ini gak ngupi, tapi langsung nyamber sprite dingin.
Keliatan seger banget..hahahaha

Puas kongkow2 di warung, bersenda gurau lagi dgn beberapa warga Cikeusik dan warga Cibeo yang juga lagi istirahat di warung.
Panasin kendaraan dan langsung balik ke Jakarta.
Baru sadar, ternyata masih butuh waktu tempuh sekitar 5-6 jam dari Cijahe menuju ke Jakarta.
Plus bonus trek jalanan yang naik turun perbukitan dan beberapa titik jalan yang rusak cukup parah…
Ampun deh.

Tapi, apapun itu…
Tetep deh, perjalanan kali ini benar – benar perjalanan yang sangat luar biasa…..